Tutorial Cara Kerja Transmisi Gear Pada Sepeda Motor

4 View

Republiksport.net – Tutorial Cara Kerja Transmisi Gear Pada Sepeda Motor,Sistem roda gigi adalah seperangkat roda gigi yang dirancang untuk memanipulasi momentum yang dihasilkan oleh mesin. Anda mungkin sudah tahu bahwa mesin tidak bisa berjalan lurus di gigi besar dan tidak berputar di gigi kecil. Oleh karena itu, roda gigi atau gearbox dirancang untuk mengubah gerakannya sesuai dengan situasi.

Definisi transmisi manual

Gearbox manual adalah satu set roda gigi yang saling berhubungan untuk memberikan opsi pulsa / akselerasi output yang berbeda. Sederhananya, transmisi manual adalah mekanisme yang dapat memutuskan apakah akan menggunakan gigi yang lebih rendah dengan lebih banyak torsi tetapi lebih sedikit putaran atau gigi yang lebih tinggi dengan putaran yang lebih tinggi tetapi lebih sedikit torsi. Umumnya fungsi transmisi manual.

Transmisi daya dari mesin ke roda
Konfirmasikan bahwa motor beroperasi bahkan ketika motor berhenti (posisi netral)
Memfasilitasi proses memulai kendaraan yang sedang berjalan.
Memudahkan kendaraan melintas menanjak.

Bahkan, transmisi itu sendiri terdiri dari beberapa roda gigi yang saling berhubungan. Namun, setiap gigi memiliki jumlah gigi yang berbeda. Ini menciptakan efek rasio roda gigi lainnya. Kami membahas sebelumnya
Artikel ini merinci bagaimana hubungan roda gigi menghasilkan momentum variabel. Sedangkan pada mesinnya, mekanismenya sama, namun ada beberapa perbedaan. Mekanisme perpindahan gigi transmisi sepeda motor berbeda dengan transmisi mobil.

Hal ini dikarenakan girboks sepeda motor menggunakan sistem girboks sekuensial. Atau transmisi dengan perpindahan berurutan. Anda tidak dapat langsung menuju Gear 3 dari posisi N di sepeda. Namun, Anda harus terlebih dahulu melalui gigi 1 dan 2. Jenis transmisi ini sebenarnya lebih mudah dikendalikan, tetapi secara struktural akan lebih kompleks daripada jenis transmisi di dalam mobil. Bagaimana cara kerjanya? Lihat di bawah cara mengganti persneling

Komponen transmisi sepeda motor dan performanya

Gearbox sama dengan gearbox manual. Dimana ada pintu masuk, keluar dan pembalikan. Gearbox memiliki beberapa komponen. Tuas persneling mesin hanya bisa digerakkan ke atas dan ke bawah. Fungsinya hanya untuk input penumpang dan juga digunakan untuk memindahkan tuas pilihan.
Tuas pemilih, tuas yang memutar silinder pemilih.
Tuas pemindah beban berlebih Tuas ini terletak di belakang tuas pemilih untuk mencegah rotasi berlebihan pada silinder pemilih. Pilih PINnya. Ini adalah pin atau titik di mana Anda harus memutar drum puncak. Drum panggil memiliki sekitar 6 pin di sekitarnya.
Pergeseran tromol adalah poros berbentuk tabung yang bertindak sebagai penggerak garpu pemindah.
Shift fork adalah garpu yang menggerakkan sambungan gigi untuk mengubah rasio gigi.

Cara kerja selektor drum

Pergeseran drama tentu saja merupakan komponen kunci dari mekanisme pergeseran. Jika Anda melihat bentuk selektor silinder ini, Anda akan menemukan ulir di sisi silinder.

Karena alur ini terhubung dengan silinder pemindah, maka alur bergerak ketika silinder pemindah diputar. Saat Anda menempatkan objek di alur, objek bergerak di sepanjang alur di pemilih silinder ini.
Fungsi dari ulir ini adalah tempat dudukan garpu transmisi. Memutar silinder pemindah menggerakkan garpu transmisi ke kiri dan ke kanan sepanjang lubang di ulir. Menggerakkan garpu pemindah ke kiri dan ke kanan menggerakkan gigi geser transmisi. Ini sebenarnya sesederhana itu.

Transmisi empat kecepatan biasanya memiliki garpu variabel, sehingga ada dua ulir dengan sudut lekukan yang berbeda pada silinder shift.

Mekanisme perpindahan gigi transmisi sepeda motor

1. Dalam posisi netral

Pada posisi netral, kedua mobile fork berada pada alur posisi tengah. Agar shift cone tidak miring ke kanan dan ke kiri, atau dengan kata lain tidak ada persneling yang terhubung. Sehingga putaran mesin tidak dapat diteruskan ke roda.

2. Saat menambahkan gigi

Saat kita menginjak shifter, tuas menggerakkan lengan pemilih dan tuas pemilih bergerak. Sehingga kedua lengan ini bergerak ke atas. Bergerak ke atas lengan ini menekan pin yang dipilih. Akibatnya, pin pemilih dan silinder pemilih berputar.

Putaran silinder menggeser pemilihan posisi alur, sehingga gigi garpu transmisi 1 dan 2 digeser agar sesuai dengan gigi pertama.
Saat kita melepas pedal atau tuas persneling kembali ke posisi semula, tuas pemilih dan tuas persneling belakang juga ikut turun. Namun, karena bagian luar tuas miring, gerakan tersebut tidak menyebabkan silinder pemilihan kembali ke posisinya. Ada juga pegas kembali di dasar pemilih shift. Hal ini memungkinkan lengan ini untuk diperpanjang setelah kembali ke posisi semula dari posisi tinggi.

Demikian pula, ketika Anda menggunakan gigi di posisi 3 atau 4, lengan pemindah bergerak ke atas dan pin pemindah didorong ke atas. Akibatnya, shift drum berputar ke depan.

3. Dalam kasus kehilangan gigi

Saat tuas persneling dinaikkan, lengan pemindah dan lengan pemindah diturunkan, bukan dinaikkan. Akibatnya, bagian atas lengan pemilih menekan pin pemilih. Selektor drum berputar ke bawah dan roda gigi kembali ke posisi sebelumnya.

Mekanisme di atas biasanya dapat ditemukan pada sepeda motor dengan girboks empat percepatan. Namun, dengan mesin lima kecepatan, Anda biasanya dapat berpindah dari gigi netral ke gigi dua dengan cepat. Pasalnya, gearbox 5 percepatan yang sering digunakan pada motor sport memiliki tiga alur. Namun alur tambahan ini berlawanan arah dan hanya memiliki satu lekukan. Jadi hanya bisa digunakan untuk switching.

mekanisme konversi momentum

Untuk mengubah pergerakannya, seperti sistem transmisi manual pada mobil. Dengan sistem geser, dan beberapa motor sudah menggunakan sistem sinkron.

Animasi gearbox manual sepeda motor

Berikut ini kami lampirkan mekanisme transmisi mesin dalam bentuk animasi sehingga mudah-mudahan dapat membantu kita memahami dan bermanfaat bagi kita semua.


Post Views:
141

Leave a Reply

Your email address will not be published.